Kondisi Terkini Marquez, Tangan Belum Bisa Digerakkan, Tetap Ingin Balapan

0
Kondisi Terkini Marquez, Tangan Belum Bisa Digerakkan, Tetap Ingin Balapan
Marc Marquez (Repsol Honda) MotoGP 2022 / runganSport © Twitter/Marc Marquez.

Marc Marquez mengungkap kondisi terbarunya saat ini yang dalam proses pemulihan pasca operasi keempat pada Humerus kanan.

Madrid, runganSport — Pembalap asal Spanyol, Marc Marquez telah sukses menjalani operasi untuk keempat kalinya pada lengan kanan beberapa waktu yang lalu.

Saat ini dia sedang menjalani proses pemulihan panjang dan harus absen sementara waktu dari balapan.

Sekarang, dia mengabarkan kondisi terkininya, menegaskan bahwa dia masih bertekad untuk kembali ke MotoGP.

“Saya telah menerima banyak pesan dukungan dari Anda, para penggemar, dan mereka dihargai, terutama pada saat-saat seperti ini. Saya ingin memberi tahu Anda bagaimana keadaan saya dengan pemulihan saya.

Gagasan bahwa mungkin saya perlu melakukan operasi lagi sudah ada sejak September tahun lalu. Kami memeriksa lengan saya secara berkala, untuk melihat evolusi patah tulang setelah operasi ketiga. Ketika pramusim datang, saya ingin meyakinkan diri saya sendiri bahwa saya bisa melakukannya, dengan ungkapan “kekuatan ada di pikiran” sebagai moto saya. Tapi ketika musim dimulai, saya menyadari bahwa batasannya sangat besar. Ide saya adalah untuk bersaing sepanjang musim – karena tulang tidak seratus persen dikonsolidasikan dari operasi ketiga –, tetapi sementara mengetahui keterbatasan saya dan menyembunyikan ketidaknyamanan, untuk menghindari pertanyaan harian. Hanya orang-orang terdekat saya yang tahu tentang situasi ini.

Saat yang menentukan datang di sekitar GP Prancis, ketika semuanya dipersiapkan untuk CT scan 3D. Kami membuat keputusan untuk memiliki operasi baru. Menjalani operasi di Amerika Serikat sangat mengejutkan saya, karena bagaimana mereka telah merencanakan periode pra-operasi dan pasca-operasi. Sangat berbeda dengan Spanyol. Masa pasca operasi sangat cepat, saya langsung dipulangkan, diizinkan terbang dan bisa pulang. Persiapannya, di sisi lain, direncanakan dengan sangat matang dan semuanya dilakukan jauh-jauh hari.

Sebelum operasi saya dalam semangat yang sangat baik, tapi pada jam-jam setelahnya saya merasa lebih buruk, karena anestesi dan karena rasa sakit. Saya mengalami waktu yang buruk selama dua atau tiga hari, tetapi karena ini bukan pertama kalinya lengan saya dioperasi dan saya sudah tahu bagaimana rasanya, saya sadar bahwa rasa sakit itu normal dan akan mereda nanti. .

Sekarang saya merasa cukup baik, karena tidak ada rasa sakit. Saya masih memiliki lengan yang tidak dapat digerakkan dan sedang melakukan latihan mobilitas pasif ringan. Saya merasa termotivasi, karena perasaan saya baik, dan saya bersemangat untuk memulai pemulihan segera setelah dokter menyuruh saya, untuk melihat apakah lengan saya berfungsi sebagaimana mestinya.

Perasaan saya saat ini adalah salah satu harapan. Karena cara saya membalap dan berkompetisi, saya tidak melihat diri saya berada di atas motor lebih lama lagi – mungkin satu atau dua tahun lagi. Setelah operasi di Rochester, ada harapan bahwa saya bisa terus berkompetisi tanpa rasa sakit dan bersenang-senang di atas motor.

Saya menunggu hasil rontgen pada minggu keenam. Tergantung pada bagaimana hasil rontgen ini berjalan, kami akan memilih jalur untuk pemulihan. Sampai saat itu saya menikmati sedikit liburan, karena kita belum bisa memulai pemulihan 100 persen.

Saat ini, meskipun sepertinya saya punya banyak waktu luang, saya merencanakan setiap hari dengan baik. Saya bangun pagi dan berjalan kaki selama satu setengah jam.

Kemudian saya mencoba menyibukkan diri dengan telepon dengan tim, dengan keluarga saya atau hal-hal di sekitar rumah. Di sore hari saya mulai dengan lembut melatih tubuh bagian bawah saya dan sedikit di lengan kiri saya.

Terkadang saya berhenti untuk memikirkan motivasi dan dalam kasus saya, satu-satunya kesimpulan yang saya dapatkan adalah bahwa saya berasal dari semangat dan antusiasme. Itu tetap sama seperti selama lebih dari sepuluh tahun. Ini juga mendorong saya untuk memikirkan tujuan, yaitu bersenang-senang dan bersaing di level yang baik, tanpa menderita atau kesakitan.

Saya harus mengatakan bahwa saya tidak sendirian di jalan menuju pemulihan ini. Saya telah didukung oleh pebalap seperti Alex Crivillé –yang mengalami hal serupa–, Alberto Puig –yang merupakan orang yang paling sering saya hubungi, karena dia juga Manajer Tim dari Tim Repsol Honda– dan juga dengan Mick Doohan – karena dia mengalami beberapa luka serius. Mereka adalah orang-orang yang paling banyak menasihati saya dan saya berterima kasih atas dukungan mereka.

Ada juga titik acuan dalam diri Rafa Nadal, yang bahkan ketika orang mengira dia sudah selesai, mampu mengatasi rasa sakit dan menang lagi. Saya bersamanya di Madrid Masters 1000. Saya tahu semua yang telah dia derita dan itulah mengapa dia menjadi referensi bagi saya, karena meskipun dia tidak dalam performa terbaiknya, dia mampu memenangkan turnamen seperti Roland Garros. Saya ingat bahwa dalam konferensi pers dia mengakui bahwa rasa sakit itu mengubah suasana hatinya, dan saya mengerti itu.

Sebelum mengucapkan selamat tinggal, saya ingin mengucapkan terima kasih sekali lagi atas dukungan yang saya terima dari Anda semua. Saya berjanji bahwa saya akan melakukan semua yang saya bisa untuk bersaing lagi dan menikmati saat-saat indah bersama,” demikian tulis Marquez di Box Repsol, seperti dimuat laman resmi HRC MotoGP.

Baca: Yamaha Protes Hukuman Long Lap Penalty Quartararo

Saat ini MotoGP sedang memasuki libur panjang paruh musim dan akan kembali beraksi pada pekan awal Agustus nanti. (DN/eV)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here