Bradl: Rossi Belum Habis, Kemampuannya Belum Keluar

1
615
Bradl: Rossi Belum Habis, Kemampuannya Belum Keluar
Valentino Rossi (Petronas Yamaha SRT) MotoGP Losail, Qatar 2021 / runganSport © PETRONAS SRT.

Stefan Bradl masih yakin Valentino Rossi akan bangkit dan tunjukkan performa kuat lagi, meski untuk menjadi juara dunia tak memungkinkan.

Berlin, runganSport —  Karena nama besarnya, rider Italia, Valentino Rossi selalu menjadi sorotan, termasuk hasil buruk dan sangat rendah di tiga seri awal musim 2021 ini.

Rider Petronas Yamaha SRT itu hanya meraih poin di Qatar sebanyak 4 setelah finis ke-12, sementara di Doha finis diluar poin dan gagal finis di balapan ketiga di Portugal.

Banyak pihak yang mulai ragu dengan Rossi, terlalu tua untuk ukuran seorang pembalap dan banyak yang menyarankan pensiun.

Tapi penilaian berbeda datang dari pembalap Jerman, Stefan Bradl.

Test Rider HRC itu masih yakin Rossi belum habis, akan ada waktu dimana ia akan mengeluarkan kemampuan terbaiknya.

Bradl juga tak setuju dengan pihak yang menyarankan Rossi keluar dari MotoGP, menurutnya Rossi masih tetap kompetitif dan selalu memperjuangkan gelar, hanya saya sedikit menurun di beberapa musim terakhir.

Hal ini wajar karena banyaknya para pembalap muda, persaingan meningkat dan tekanan juga semaikin berat untuk Rossi.

“Tidak, dia tidak melewatkan lompatan karena dia masih memperjuangkan gelar dalam beberapa tahun, mampu memenangkan balapan dan naik podium.

Mengapa dia harus pensiun?,” tanya Bradl dalam wawancara video ekstensif di YouTube Motorsport-Total.

“Saat ini dia tidak menunjukkan dirinya dengan sempurna, tapi itu ada hubungannya dengan generasi muda, yang memberikan banyak tekanan.

Dia saat ini sedang berjuang dengan itu,” sambung Bradl yang balak widlcard di Jerez nanti.

Melupakan seorang juara dunia sembilan kali bukanlah ide yang baik, itulah anggapan Bradl.

“Saya pikir dia belum menunjukkan semua yang ada di dalam dirinya,” ucapnya yakin.

Meksi demikian, Bradl tidak lagi melihat Rossi sebagai penantang gelar.

“Dia tidak akan menjadi juara dunia lagi,” seru Bradl.

Rossi sendiri terakhir kali menjadi juara dunia pada 2009 dan belum pernah menang sejak 2017. Lantas kenapa belum pensiun?

“Saya pikir Rossi adalah pria yang cukup dan paling tahu kapan waktu yang tepat untuk mundur. Dia masih bersenang-senang.

Ini (balapan) bukan (dianggap sebagai) pekerjaannya, itu adalah hobinya. Dan itu harus dihormati.

Orang-orang mencintainya karena dia ikon, karena dia telah memperkaya MotoGP dengan acaranya.

Baca: Rossi: Gelar Juara Dunia 2015 Saya Dicuri

Dia telah menunjukkan balapan yang sensasional dan memasarkan dan menjual dirinya sebagai pribadi. Dia menjadi orang yang menyenangkan,” tambah pria Jerman itu. (DN/eV)

1 COMMENT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here