Kapok Marquez Sentris, Honda Kini Desain Motor Masing-masing Pembalap

0
14577
Kapok Marquez Sentris, Honda Kini Desain Motor Masing-masing Pembalap
Honda RC213V Marc Marquez (Repsol Honda) Race MotoGP Silverstone, Inggris 2021 / runganSport © MotoGP.

Karena semua pembalap Honda selain Marc Marquez telah putus asa dengan Honda RC213V dalam beberapa tahun terakhir, sekarang setiap rider HRC dapat mendesain motornya secara individual.

Silverstone, runganSport — Tim Satelit LCR Honda milik Lucio Cecchinello dengan kedua pembalap mereka, Takaaki Nakagami dan Alex Marquez, belum memenuhi harapan tahun ini.

Setelah dua belas balapan, tim yang telah memenangkan tiga kemenangan MotoGP bersama Cal Crutchlow dalam enam tahun terakhir masih menunggu podium pertama mereka di 2021.

Dimana di balapan terakkhir kemarin di Silverstone juga mengecewakan, Alex hanya fini ke-8 dan Nakagami ke-13.

Adapun hasil di klasemen, duet ini berada di peringkat 13 (Nakagami) dan 15 (Alex).

Karena rider pabrikan Repsol Honda, Marc Marquez (yang absen di dua balapan pertama tahun 2021) hanya mencetak 59 poin dalam sepuluh balapan dan hanya menempati posisi ke-12 klasemen, artinya bahwa Honda RC213V saat ini bukanlah motor pemenang.

Fakta Honda motor yang sulit, sebelumnya berhasil ditutup oleh gaya balap agresif dan luar biasa Marquez sebelum lengan atasnya patah.

Pada musim 2019 dia memenangkan dua belas dari 19 balapan, dengan hasil terburuknya finis kedua.

Pada awal 2019, juara dunia lima kali, Jorge Lorenzo menunjukkan dengan sangat jelas betapa sulitnya mengendalikan Honda, dan cerita yang sama kini dialami Pol Espargaro.

Cecchinello, yang telah menjalankan tim MotoGP bersama Honda sejak 2006, tahu betapa para insinyur Honda bekerja sangat keras.

“Saya hanya bisa mengatakan bahwa para insinyur Honda tidak pernah berhenti mendengarkan pernyataan kami,” kata Cecchinello dalam sebuah wawancara dengan Speedweek.

“Mereka selalu mendengarkan Cal dengan seksama dan mencoba membuat motornya lebih baik.

Tapi kenyataannya adalah; jika Anda menang dan menang, seperti yang terjadi dengan Marquwz dalam tujuh tahun dari 2012 hingga 2019, tidak ada gunanya mengubah arah secara dramatis. Pendekatan seperti itu tidak akan membenarkan investasi yang sesuai,” jelasnya.

“Di Honda, mereka tahu bahwa motor MotoGP kami bukanlah kendaraan yang mudah dikendarai.

Cara Honda dikembangkan selama bertahun-tahun dengan Casey Stoner dan kemudian dengan Marquez memiliki potensi besar jika Anda memiliki gaya balap tertentu.

Sementara itu, spesifikasi sasis baru dan komponen sasis lainnya sedang diproduksi di Honda, dan perubahan juga dilakukan pada paket aero,” tambahnya menerangkan.

Sejak spesifikasi istimewa Marquez, Honda tidak bijaksana kepada rider Honda lainnya, tapi HRC kini telah mengubah strateginya.

“Para insinyur Honda sekarang mengizinkan setiap pembalap MotoGP kami untuk menyesuaikan motor mereka untuk memenuhi kebutuhan mereka.

Penyesuaian ini sangat penting. Itu sebabnya Anda terkadang melihat badan aero yang berbeda dengan empat pembalap di akhir pekan yang sama.

Itu dari tahun 2021, tapi ini Langkah Satu atau Langkah Dua. Beberapa pengemudi terkadang menggunakan spoiler roda belakang, yang disebut ‘sendok’, sementara yang lain tidak.

Ada juga preferensi yang berbeda untuk sasis; Sasis dari tahun sebelumnya juga bisa dilihat. Honda memungkinkan pembalap untuk menyesuaikan motornya,” akui Cecchinello.

Baca: Pramac Menyerang: Race Direction Harus Selidiki Marquez

Namun Honda tidak melakukan terobosan besar untuk musim ini, hanya beberapa detail kecil penting yang bisa disesuaikan dengan masing-masing keingan pembalap. (DN/eV)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here