Resmi! Davide Brivio Tinggalkan Suzuki MotoGP

0
492
Resmi! Davide Brivio Tinggalkan Suzuki MotoGP
Joan Mir, Davide Brivio, Alex Rins (Suzuki Ecstar) MotoGP 2020 / runganSport © Twitter/Team Suzuki Ecstar.

Setelah delapan tahun memimpin Tim Suzuki Ecstar sebagai Manajer Tim, Davide Brivio dan Suzuki telah mengumumkan perpisahan mereka.

Roma, runganSport — Pria asal Italia, Davide Brivio telah menghiasi paddock Kejuaraan dunia MotoGP selama lebih dari 20 tahun dan telah memimpin proyek Suzuki sejak 2013.

Dia memegang posisi Manajer Tim ketika Suzuki memulai proyek MotoGP baru mereka, dan tetap di posisinya sampai mereka sukses meraih gelar juara dunia 2020.

Advertisements

Brivio jelas senang dengan pencapaian bersama Suzuki, tapi sekarang ingin mengejar tantangan baru dalam kehidupan profesional dan pribadinya, jauh dari MotoGP.

Tim Suzuki Ecstar menghargai pekerjaan yang dilakukan oleh Brivio, dan tujuan luar biasa yang dicapai bersama. Skuad Suzuki sekarang melihat ke masa depan dengan pandangan yang tinggi untuk musim 2021.

Kedua belah pihak berpisah dengan senang dan gembira, mendukung satu sama lain.

“Tantangan dan peluang profesional baru tiba-tiba menghampiri saya dan pada akhirnya saya memutuskan untuk menerimanya.

Ini merupakan keputusan yang sulit. Bagian tersulit adalah meninggalkan sekelompok orang yang luar biasa ini, dengan siapa saya memulai proyek ini ketika Suzuki bergabung kembali dengan kejuaraan (Grand Prix),” kata Brivio dalam rilis resmi yang dikeluarkan MotoGP.

Advertisements

“Dan sulit juga untuk mengucapkan selamat tinggal kepada semua orang yang telah datang selama bertahun-tahun untuk menciptakan Tim yang hebat ini.

Meraih gelar MotoGP adalah sesuatu yang akan tetap ada di buku sejarah Suzuki dan itu akan selalu mendpaat tempat khusus dalam kenangan hidup saya.

Saya ingin mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada semua manajemen Suzuki atas kepercayaan dan kepercayaan mereka kepada saya, yang mereka miliki sejak awal.

Saya ingin berterima kasih kepada setiap anggota grup MotoGP kami di Jepang dan di trek, semua jaringan Suzuki, dan tentu saja semua pembalap yang membalap untuk Tim di periode ini, terutama Mir dan Rins yang menjalani musim 2020 yang hebat,” sambungnya.

“Mir menjadi juara dunia adalah mimpi yang menjadi kenyataan bagi saya dan untuk semua orang yang bekerja keras dan menemani saya dalam perjalanan yang luar biasa ini.

Saya mendoakan yang terbaik untuk tim Suzuki MotoGP, semoga hasil kedepannya semakin baik dan lebih baik lagi dan saya akan selalu menjadi fans Suzuki. Terima kasih banyak Suzuki!,” demikian kata perpisahan dari pria Italia itu.

“Hormat kami, ini adalah berita yang mengejutkan bagi kami tentang kepergian Davide dari Tim Suzuki Ecstar. Rasanya seperti seseorang mengambil bagian dari diri saya, karena saya selalu berdiskusi dengannya bagaimana mengembangkan tim dan motornya, dan kami sudah bekerja sama sejak lama.

Pada tahun 2020 kami mencapai hasil yang luar biasa meskipun dalam situasi yang tidak biasa dan sulit karena Covid-19. Dan 2021 akan menjadi tahun yang lebih penting bagi kami untuk menjaga momentum.

Sekarang kami mencoba menemukan cara terbaik untuk menutupi . Untungnya dalam banyak kasus saya punya cara berpikir yang mirip dengannya, oleh karena itu tidak terlalu sulit untuk menjaga arah yang harus kami tempuh sebagai Tim Suzuki Ecstar, saya kira.

Baca: Dovi: Skill Balap Stoner di Atas Rossi dan Marquez

Kami ingin mendoakan yang terbaik untuknya di masa depan,” ucap Pemimpin Proyek Tim Suzuki Ecstar, Shinichi Sahara, menjelaskan perpisahan Suzuki dan Brivio. (DN/eV)

Advertisements

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here